6.22.2012

The Art of Stalking.


HOREEE ULANGAN UDAH SELESAIIIII ALAJKLFAIJLADJIF AKU BEBAAAASSS






Nilai-nilai udah keluar. Bukannya mestinya panik yah? Bodoamatlah. Yang penting bebas.

Dari kemaren aku tuh udah pengen banget abis selesai ulangan, lari pulang, buka leppi, terus nulis berjam-jam sampe malem. Dan yang ada begitu aku buka laptop, Ilma lari buat menghias-hias rambutku (dia udah keracunan nonton video Youtube yang CuteGirlsHairstyles setiap hari maenannya rambut) dan karena ngga enak nulis diliatin orang, akhirnya aku buka Twitter, pindah ke Tumblr, dan nemu blog untuk distalk. Begitu Ilma udah pergi, udah gamood nulis lagi. Procrastination ruleeess.

Buat kalian yang bertanya-tanya stalking itu apa (mungkin udah pada tau semua jadi sebenernya aku cuma ngomong sendiri sih, dan lagian gaada yang mau tau), kira-kira sama kayak 'ngepoin' gitu deh. Dalam istilah temen-temenku sehari-hari, 'stalking' dalam bahasa mereka itu lebih ke ngepoin pacar atau mantan, abis itu galau sendiri ngeliatan pacar mereka mention-mentionan ke cewek lain padahal pacar sendiri nggak dibales mentionnya. Kok jadi ngelantur gini sih. Tapi aku bukan makhluk galau macam itu cibob. Stalking-ku lebih bermutu. Ngestalk twitter masih jaman? Aku ngestalk blog orang random aja. Yang isinya curhatan berkualitas. Tapi itu keren banget, gimana kita bisa mengenali si orang itu hanya dengan ngebaca blog dia, mungkin lebih daripada temen sekelas dia yang nggak baca blognya. Tanpa sadar, dengan menulis entri gaje di blog mereka, orang udah menciptakan suatu bentuk seni. Sebuah jalan pintas menuju diri mereka masing-masing.

Ngomong-ngomong, blog yang kustalk itu nggak terlalu panjang juga sih. Setengah jam stalking juga udah mencapai ujung halaman. Jarang diupdate sih. Mungkin pertamanya dia exchange di Jerman terus beberapa tahun kemudian kerja lagi di Jerman--aku ga ngerti soalnya blognya ga rutin diupdate. Dia juga suka backpacking ke negara-negara Eropa sekitar Jerman, iyasih karena bisa naik kereta, di Eropa backpacking kesannya gampang banget ya. 

Dari pengalamannya, keliatan banget kayaknya perbedaan budaya Indonesia dan Jerman. Beda dengan Indonesia yang lemah hukum, hukum di Jerman itu ketat banget. Kalo mereka udah mau nuntut perkara apalah, itu beneran dituntut. Sehari-harinya mereka tepat waktu dan disiplin. Dari luarnya sih keliatan jutek tapi kalo udah kenal, mereka bisa jadi ramah banget.

Terus ada blog lain yang pernah kustalk, Tumblr-nya anak Bandung. Dia mendefinisikan dirinya sebagai antisosial dan gasuka bergaul gitudeh pokoknya. I'm kind of like that in some ways. Kalo aku nggak merasa akrab sama seseorang biasanya aku agak menutup diri (bener ga sih?). Introverts biasanya punya cara pikir yang berbeda, mungkin itu karena kita punya lebih banyak waktu merenung dan bengong dibandingkan bersosialisasi. Dan aku mengagumi banget pemikiran-pemikirannya yang sederhana, tapi dalem. Sedikit radikal juga sih, jadi suka banyak yang ngekritik.

Lalu dia ikut exchange ke Prancis. Ya aku awalnya tau dia dari blog exchange student yang lain, begitu aku tau dia exchange juga aku langsung nge-scroll archive-nya sedalem-dalemnya untuk ngepoin postingannya dia tapi ternyata keterusan hahaha. Dannnn sirik to the max. Prancis itu indah banget. Dia dapet temen-temen  dari berbagai negara yang seru-seru, host family yang baik. Ngaku aja, kita semua pasti pernah mikir kalau rutinitas kita itu ngebosenin dan pengen melihat dunia.

Katanya pelajaran Matematika di Prancis gampang-gampang loh.

Dan menurutnya, orang Prancis itu kadang suka ngeribetin segala hal. Aku gapernah kepikiran begitu sih.

Tapi yang menyenangkan itu melihat dia tumbuh dari seorang yang antisosial dan tertutup menjadi seseorang yang... senang bergaul, sosial banget lah pokoknya. Meskipun aku bukan siapa-siapanya dia. Biarpun aku cuma seorang manusia ga jelas yang lagi duduk mengetik tulisan ini dan tanpa sengaja mengklik link blog orang lain.

Pendeknya, stalking adalah cara efektif untuk mengenal orang lain, mengetahui cerita dan pengalaman mereka. Mendingan kenalan langsung sih sama orangnya, tapi lewat random stalking kadang kita bisa dapet pelajaran sendiri. Kadang-kadang kupikir aku mendapat pengalaman lebih banyak dengan duduk satu jam di depan laptop dibanding tiga belas tahun menjalani hidup yang membosankan. HAHA nggak juga deng.

Tapi menurutku kamu belom bener-bener hidup kalo belom stalking. Cobain aja.

Meskipun aku yakin abis ini kalian semua bakal ngeblock aku supaya aku gabisa buka blog kalian.