6.14.2012

Perks trailer is out! (since a long time ago)



The trailer came out on MTV Movie Awards few weeks ago and aldfkajdflia the trailer is flawless.

Belom baca bukunya sih. Tapi mungkin akan segera.

Katanya bukunya bagus tapi emang sedikit lebih gelap daripada trailernya. Kalo di trailernya yang ditunjukin cuma komedi dan party-party aja. 

Pengen nonton cuma karena ada Emma-nya doang?

Lawl. Biarin.

Ada Logan juga sih.

American accent-nya Emma sempurna bangetttt 

Every second of the trailer is gif-worthy. 

Brb belajar bikin gif.

Eh aku beneran belajar bikin gif loh. Dapet notes banyak~ #salah

Aku jadi sering banget nonton trailernya dan quotes-quotesnya nempel banget di kepala.

Charlie: Do you like football?
Patrick: Love it.
Cheerleaders: Be aggressive!
Patrick: Passive agressive!

Itu yang paling nempel di kepala Ilma. Huahaha.

Sam: Why do I, and everyone I love pick people who treat us like we're nothing?
Charlie: We accept the love we think we deserve.

Patrick: Ladies and gentlement, I am below average.
Sam: BELOW AVERAGE!!! Hermione will be ashamed.

Charlie: I know there are people who say all these things don't happen. I know these will all be stories someday. But right now, we are alive. And in this moment, I swear we are infinite.

if your 8 year self met you today, would they be proud?

Umur 8 tahun itu kira-kira aku masih kelas 3 SD. Dulu aku alay banget. Jaman-jaman segitu, aku sama temen-temenku suka bikin-bikin geng gak jelas abis itu saling musuhan. Temenku ada yang ngaku punya ruangan yang bisa bersalju, aku percaya aja. Temenku bilang botol minumku ngelayang sendiri dari ruang kelas ke aula terus nyuruh aku nggak ngasih tau guru, aku percaya aja.

Dan jaman dulu itu aku paling sering dimusuhin sama temen-temen. Aneh emang. Aku suka dikatain ceking. Aku pernah ditinggal sendirian di perpustakaan, abis itu pintunya ditahan dari luar dan anak-anak pada ngelabrak aku rame-rame sampe aku nangis. Iya, waktu itu aku masih cengeng banget. 

(Masa-masa paling bejat emang. Buat kalian yang bikin saya nangis, karena dulu itu kita masih alay, jahiliyah, sesat, lugu, sekaligus bego, jadi nggak apa-apa. Yang lalu biarlah berlalu. :P)

Sekaligus, umur 8 tahun itu enak banget. Aku sama temen-temen jemputan suka main petualangan dan mata-mata keliling sekolah. Ngg alay sih tapi lupain deh. Dan di sekolahku yang dulu aku nggak dapet PR. Bayangkan, sodara-sodara. Malem-malem aku juga gapernah belajar buat besoknya. Jadi abis makan malem, aku biasanya nonton Naruto atau Cinta Fitri bareng Mbak Yheila. Dan pelajaran buat anak kelas tiga SD itu gampang banget. Bahkan aku gausah belajar juga bisa. Kalo lagi UAS, abis selesai ngerjain di pelajaran pertama, aku keluar main petak umpet bareng temen-temen. Padahal abis itu masih ada pelajaran lagi.

Umur 8 tahun aku masih punya banyak temen-temen di Sawangan Permai dulu, yang tiap abis pulang sekolah biasanya rumahku didatengin temen-temenku sambil teriak "DINI MAIN YOOK!!". Dulu aku punya perpustakaan seriusan, dan ada anak-anak dari blok yang jauh ngedatengin rumahku karena ngeliat spanduk yang kutempel di tiang listrik :')

Aku inget dulu kita main The Sims di rumah April atau Almas. Kadang-kadang pada ke rumahku main Feeding Frenzy, yang semakin naik levelnya, semakin kenceng kita jejeritan. Aku, April, sama Nisa bikin geng namanya Pinky Girls (iya, ini masa-masa sesat kan). Tarawih bareng-bareng. Dateng ke undangan-undangan pesta ulangtahun tetangga. Bikin mash potatoes boongan pake es krim vanilla yang ditaburi ayam goreng (dan sakit perut abis itu). Dan waktu itu aku pertama kali baca Harry Potter dan pertama kalinya aku memutuskan udah gede pengen jadi penulis besar kayak JK Rowling. Aduh kok jadi curcol ya~

Dan kembali lagi ke pertanyaan awal: If your 8 year self met you today, would they be proud?

Mungkin iya. Karena aku udah berevolusi dari monyet jadi orang. Dari makhluk yang tertindas jadi makhluk yang nggak begitu tertindas. Dulu aku sangat nggak nyaman jadi diri sendiri, selalu ngiri sama temen-temenku yang punya barang-barang lebih bagus, dan aku selalu berharap kalau suatu hari aku bakal bangun dengan keadaan yang lebih mendingan, dan kalau kehidupan asliku sebenernya cuma mimpi. Kurang galau apa coba. 

Sekarang aku mah woles. Kalo orang sebel sama aku, musuhin aku, yaa emang gue pikirin. Dan aku lebih milih jadi diri sendiri daripada ngikutin orang lain yang nggak jelas. Untuk pertama kalinya, di SMP temen-temenku nggak main musuh-musuhan kayak pas SD dulu (ini jelas pencapaian yang sangat besar).

Diriku enam tahun yang lalu pasti bangga karena bacaanku tambah banyak sekarang. Terus kealayanku udah berkurang dibanding 6 tahun lalu. Ditambah lagi sekarang aku bisa rumus phytagoras (?) oke gajelas.

Tapi mungkin juga dia nggak bangga. Soalnya aku sering tersedot ke black hole sesat bin misterius bernama Tumblr dan Twitter. Abisnya nggak tahan... Dan aku sering males belajar. Males bikin PR. Semester dua ini nilai-nilaiku pada jeblok. Seminggu lagi UKK ah sial gimana iniiii.

Bukan cuma males belajar doang, sodara-sodara. Nulis aja males. Segala-galanya ditunda-tunda. Aku sering telat ke sekolah akhir-akhir ini karena hapeku yang biasa jadi alarm rusak, tapi guruku pernah bilang kalo orang telat ke sekolah itu gara-gara beneran ga punya niat dateng ke sekolah. Dan kata Ibu aku nggak pernah merhatiin sekeliling dan kebanyakan bengong. Oh and I fangirl too much. Kuharap setiap kali aku melakukan hal-hal yang nggak diinginkan aku waktu umur 8 tahun, dia bakal datang naik mesin waktunya Doraemon dan nendang pantatku. Jadi aku punya batasan.