6.01.2012

Salamatahari! Review.



Aku selalu lupa pengen baca buku ini. Bapak pernah beli buku ini udah lama banget dan aku nggak tahu kemana. Sampai aku ketemu sama kak Dea, yang bikin buku ini, terus beberapa minggu kemudian dikirimin kartu pos sama Salamatahari 1 & 2. Yang... baru aku baca sekarang.

Kedua Salamatahari ini nyeritain tentang hal-hal kecil, remeh, dan sepele dalam hidup kita, dengan gaya cerita yang cuek. Misalnya sekadar ngeliat capung dan kupu-kupu, mungutin bungkus cokelat, atau brosur yang terbang-terbang di angkot. Mungkin kebanyakan orang nggak memerhatikan. Tapi sebenernya mereka menarik dan kadang-kadang penting. Dari situ kita bisa nemuin kebahagiaan dari hal-hal sederhana, yang bakal bikin kita bahagia terus kayak disinari Matahari-nya Kak Dea :)

Aku selalu kagum sama caranya Kak Dea ngelihat hal-hal kecil di sekitar kita, dan membuatnya jadi cerita lucu yang ajaib dan ngejleb banget. Kayak nggak ada batasan yang mengharuskan tulisan harus begini dan begitu. Di buku Dunia Adin juga, dia nulis dari sudut pandang anak umur 6 tahun. Kalo aku? Nggak jelas(?) Kalau aku merhatiin sekeliling, yang aku bisa liat cuma lukisan, kipas angin, sofa, meja bertaplak kotak-kotak. Apa yang mereka lakukan? Oke, mikir dulu. Imaaaajinasi *ngikutin gayanya Spongebob* Tiba-tiba Ibu teriak: "Dini, udah ngerjain PR belom? Jangan bengong lama-lama!"

Membaca Salamatahari kayak memberi jawaban buat pertanyaanku yang sok-sok galau itu: "Hidup itu buat apa sih?" "Untuk memaknai hal-hal kecil yang menyenangkan, yang bakal menuntun kita meraih hal-hal besar!"

Dan aku ngebayangin, pasti seru banget punya temen kayak Kak Dea. Mungkin dia akan berseru girang ngeliat sesuatu yang menarik. Meskipun sesuatu itu udah biasa kita lihat sehari-hari, mungkin jadi ajaib di mata Kak Dea. Kontras banget sama aku yang ngebosenin.

Kutipan-kutipan yang aku suka banget dari Salamatahari 1 & 2:

Jadi begini, teman-teman, pada suatu hari, ada cabe yang nggantung di pohon berdoa ke Tuhan, "Tuhan, sebelum diulek, boleh, nggak, aku tau rasanya terbang?" Tuhan terus mbuka laci-Nya, nyari persediaan sayap. "Cabe, aku masih punya sayap capung. Sebelum capungnya aku buat, kamu mau pinjem sayapnya?"

Balon-balon sabun itu keliatannya nggak perlu alesan untuk bahagia dan tetep idup. Justru sebaliknya, ketidakbahagiaan dan kematian yang perlu cari-cari alesan untuk menguasai mereka... =D

Gundul dan Dea cepet akrab. Dia patung yang pendiem, tapi menyenangkan. Kita adu liat-liatan dan Dea kalah, soalnya dia lebih kuat nggak ngedip. Tapi pas adu lama-lamaan duduk, dia langsung kalah, soalnya dia nggak punya pantat.

Hal terbaik kadang nggak kelihatan waktu sengaja dikejar. Dia dateng sendiri waktu kita nggak ngeharep apa-apa.

Kehilangan energi positif membuat apapun terasa terlalu berat untuk ditopang.

Mencuri kalimatnya Kak Dea,

Salamatahari, semogaselaluhangat dan cerah :)

Kak Dea, aku, Ilma. Ketemu di Museum Gajah :)


Dunia Adin ditandatanganin Ka Dea :D