6.24.2012

Brave: Pandora's review :D

Udah lama ga ke bioskop yaah~ *cium lantai*

Nggak seperti agenda biasanya yang tiap Jumat biasanya pulang sekolah aku kabur ke rumah Vira. Hari ini nonton Brave di PS. Yaayy. Hari pertama lagi, jadi ngereviewnya enak hahaha~



Oke jadi alkisah suatu hari di negeri nun jauh disana............ ngga jauh-jauh amat deng, di Skotlandia tetep jauh. Beda sama sosok putri yang lembut dan ngebosenin yang biasa banget. Merida adalah putri yang sangat badass dan hobi memanah dan berkuda. Setiap hari dia diatur-atur melulu sama ibunya yang kolot supaya menjadi princess yang sempurna. Apalah apalah bagian ini begitu ngebosenin, aku nggak mau ngelanjutin lagi. Ayahnya yang lebih bebas dan lucu banget biasanya jadi partner in crime-nya Merida, kadang-kadang ngebolehin dia melakukan apa yang dilarang ibunya (meskipun ujung-ujungnya suami-suami takut istri juga sih).

Keluarga bahagia
Tapi kenapa ibunya rambutnya brunette sendiri??
Terus yang lainnya anak siapa??

Sesuai tradisi kuno yang terkutuk itu, ketika Merida sudah cukup umur, ketiga suku dalam kerajaan tersebut mengirimkan wakil masing-masing untuk bertanding dalam perlombaan untuk bertunangan dengannya. Dia nggak setuju banget. Pertama, dia masih pengen menikmati kebebasan dan nggak mau menikah cepet-cepet. Kedua, emang ada gitu yang mau dijadiin barang taruhan? Aku juga nggak mau sih. Terus dia berantem sengit sama ibunya dan kabur ke hutan.

Disana, tanpa sengaja Merida ketemu dengan nenek sihir. Dia minta Nenek Sihir itu memberinya mantra untuk mengubah ibunya, dan mengubah masa depannya.

Masa depannya bakal berubah, tapi ibunya berubah menjadi sesuatu yang mengerikan. Dan Merida harus menyelamatkan ibunya sendirian.

Untuk selanjutnya terpaksa kalian harus nonton sendiri. Aku gamau bocorin karena nanti pada ngomel. Dan kalian emang wajib nonton sendiri! Kalo nggak nonton di bioskop, minimal beli bajakannya di Glodok deh. Kalo lo bener-bener sebokek itu, nonton di Movie2k juga ngga apa-apa. Meskipun efeknya ga bakal sama sih...

Since Friday, Merida has officially became my favorite Disney Princess.

Kenapa?

Soalnya princesses tipe Mary Sue kayaknya sekarang udah kurang disukai. Cantiknya berlebihan, kelakuan perfect, dan kadang-kadang mereka cuma nunggu Pangeran datang sambil bersih-bersih rumah. Sekarang itu udah emansipasi wanita, malahan mestinya putrinya yang ngedatengin pangeran. Lagian mana ada sih orang yang seperfect itu, nggak nyata banget.



Yang aku suka dari Merida, dia betah ngejomblo dan menolak ide pertunangan itu artinya kita kaum jomblo ada yang membela. Eh salah. Dia begitu keras kepala, liar, bebas, dan manis sekaligus, itu bikin aku jatuh cinta banget sama karakter ini. Keliatannya dia emang mandiri banget tapi di beberapa waktu juga menunjukkan kerapuhannya sebagai remaja. Kadang berani, tapi bisa juga ketakutan. Karakter Merida itu manusiawi dan cocok banget sama kehidupan remaja jaman sekarang meskipun setting ceritanya beda.

Dan rambutnya yaampun rambutnyaaaa. Aku mau punya rambut kaya gitu tapi kayaknya ga bakal seimbang sama muka.



Pesan sponsor

Kalo ceritanya sendiri sih bagus dan seperti Pixar biasanya, lawak banget, tapi sekalinya scene sedih satu bioskop banjir. Dan menegangkan juga. Cuma aku atau rasanya efek 3D-nya kurang maksimal ya? Alur ceritanya juga agak-agak klise, terlalu 'aman'. Aku sedikit ngarep dapet ending yang nggak terlalu hepi tapi itu nggak mungkin. Selebihnya sih keren banget. Nonton yaa?

PS: Now reading - Catching Fire!! Ditunggu aja reviewnya (meskipun gabakal ada yang nungguin juga sih)

sumber dan nyolong dari mbah gugel.

6.22.2012

The Art of Stalking.


HOREEE ULANGAN UDAH SELESAIIIII ALAJKLFAIJLADJIF AKU BEBAAAASSS






Nilai-nilai udah keluar. Bukannya mestinya panik yah? Bodoamatlah. Yang penting bebas.

Dari kemaren aku tuh udah pengen banget abis selesai ulangan, lari pulang, buka leppi, terus nulis berjam-jam sampe malem. Dan yang ada begitu aku buka laptop, Ilma lari buat menghias-hias rambutku (dia udah keracunan nonton video Youtube yang CuteGirlsHairstyles setiap hari maenannya rambut) dan karena ngga enak nulis diliatin orang, akhirnya aku buka Twitter, pindah ke Tumblr, dan nemu blog untuk distalk. Begitu Ilma udah pergi, udah gamood nulis lagi. Procrastination ruleeess.

Buat kalian yang bertanya-tanya stalking itu apa (mungkin udah pada tau semua jadi sebenernya aku cuma ngomong sendiri sih, dan lagian gaada yang mau tau), kira-kira sama kayak 'ngepoin' gitu deh. Dalam istilah temen-temenku sehari-hari, 'stalking' dalam bahasa mereka itu lebih ke ngepoin pacar atau mantan, abis itu galau sendiri ngeliatan pacar mereka mention-mentionan ke cewek lain padahal pacar sendiri nggak dibales mentionnya. Kok jadi ngelantur gini sih. Tapi aku bukan makhluk galau macam itu cibob. Stalking-ku lebih bermutu. Ngestalk twitter masih jaman? Aku ngestalk blog orang random aja. Yang isinya curhatan berkualitas. Tapi itu keren banget, gimana kita bisa mengenali si orang itu hanya dengan ngebaca blog dia, mungkin lebih daripada temen sekelas dia yang nggak baca blognya. Tanpa sadar, dengan menulis entri gaje di blog mereka, orang udah menciptakan suatu bentuk seni. Sebuah jalan pintas menuju diri mereka masing-masing.

Ngomong-ngomong, blog yang kustalk itu nggak terlalu panjang juga sih. Setengah jam stalking juga udah mencapai ujung halaman. Jarang diupdate sih. Mungkin pertamanya dia exchange di Jerman terus beberapa tahun kemudian kerja lagi di Jerman--aku ga ngerti soalnya blognya ga rutin diupdate. Dia juga suka backpacking ke negara-negara Eropa sekitar Jerman, iyasih karena bisa naik kereta, di Eropa backpacking kesannya gampang banget ya. 

Dari pengalamannya, keliatan banget kayaknya perbedaan budaya Indonesia dan Jerman. Beda dengan Indonesia yang lemah hukum, hukum di Jerman itu ketat banget. Kalo mereka udah mau nuntut perkara apalah, itu beneran dituntut. Sehari-harinya mereka tepat waktu dan disiplin. Dari luarnya sih keliatan jutek tapi kalo udah kenal, mereka bisa jadi ramah banget.

Terus ada blog lain yang pernah kustalk, Tumblr-nya anak Bandung. Dia mendefinisikan dirinya sebagai antisosial dan gasuka bergaul gitudeh pokoknya. I'm kind of like that in some ways. Kalo aku nggak merasa akrab sama seseorang biasanya aku agak menutup diri (bener ga sih?). Introverts biasanya punya cara pikir yang berbeda, mungkin itu karena kita punya lebih banyak waktu merenung dan bengong dibandingkan bersosialisasi. Dan aku mengagumi banget pemikiran-pemikirannya yang sederhana, tapi dalem. Sedikit radikal juga sih, jadi suka banyak yang ngekritik.

Lalu dia ikut exchange ke Prancis. Ya aku awalnya tau dia dari blog exchange student yang lain, begitu aku tau dia exchange juga aku langsung nge-scroll archive-nya sedalem-dalemnya untuk ngepoin postingannya dia tapi ternyata keterusan hahaha. Dannnn sirik to the max. Prancis itu indah banget. Dia dapet temen-temen  dari berbagai negara yang seru-seru, host family yang baik. Ngaku aja, kita semua pasti pernah mikir kalau rutinitas kita itu ngebosenin dan pengen melihat dunia.

Katanya pelajaran Matematika di Prancis gampang-gampang loh.

Dan menurutnya, orang Prancis itu kadang suka ngeribetin segala hal. Aku gapernah kepikiran begitu sih.

Tapi yang menyenangkan itu melihat dia tumbuh dari seorang yang antisosial dan tertutup menjadi seseorang yang... senang bergaul, sosial banget lah pokoknya. Meskipun aku bukan siapa-siapanya dia. Biarpun aku cuma seorang manusia ga jelas yang lagi duduk mengetik tulisan ini dan tanpa sengaja mengklik link blog orang lain.

Pendeknya, stalking adalah cara efektif untuk mengenal orang lain, mengetahui cerita dan pengalaman mereka. Mendingan kenalan langsung sih sama orangnya, tapi lewat random stalking kadang kita bisa dapet pelajaran sendiri. Kadang-kadang kupikir aku mendapat pengalaman lebih banyak dengan duduk satu jam di depan laptop dibanding tiga belas tahun menjalani hidup yang membosankan. HAHA nggak juga deng.

Tapi menurutku kamu belom bener-bener hidup kalo belom stalking. Cobain aja.

Meskipun aku yakin abis ini kalian semua bakal ngeblock aku supaya aku gabisa buka blog kalian.

6.14.2012

Perks trailer is out! (since a long time ago)



The trailer came out on MTV Movie Awards few weeks ago and aldfkajdflia the trailer is flawless.

Belom baca bukunya sih. Tapi mungkin akan segera.

Katanya bukunya bagus tapi emang sedikit lebih gelap daripada trailernya. Kalo di trailernya yang ditunjukin cuma komedi dan party-party aja. 

Pengen nonton cuma karena ada Emma-nya doang?

Lawl. Biarin.

Ada Logan juga sih.

American accent-nya Emma sempurna bangetttt 

Every second of the trailer is gif-worthy. 

Brb belajar bikin gif.

Eh aku beneran belajar bikin gif loh. Dapet notes banyak~ #salah

Aku jadi sering banget nonton trailernya dan quotes-quotesnya nempel banget di kepala.

Charlie: Do you like football?
Patrick: Love it.
Cheerleaders: Be aggressive!
Patrick: Passive agressive!

Itu yang paling nempel di kepala Ilma. Huahaha.

Sam: Why do I, and everyone I love pick people who treat us like we're nothing?
Charlie: We accept the love we think we deserve.

Patrick: Ladies and gentlement, I am below average.
Sam: BELOW AVERAGE!!! Hermione will be ashamed.

Charlie: I know there are people who say all these things don't happen. I know these will all be stories someday. But right now, we are alive. And in this moment, I swear we are infinite.

if your 8 year self met you today, would they be proud?

Umur 8 tahun itu kira-kira aku masih kelas 3 SD. Dulu aku alay banget. Jaman-jaman segitu, aku sama temen-temenku suka bikin-bikin geng gak jelas abis itu saling musuhan. Temenku ada yang ngaku punya ruangan yang bisa bersalju, aku percaya aja. Temenku bilang botol minumku ngelayang sendiri dari ruang kelas ke aula terus nyuruh aku nggak ngasih tau guru, aku percaya aja.

Dan jaman dulu itu aku paling sering dimusuhin sama temen-temen. Aneh emang. Aku suka dikatain ceking. Aku pernah ditinggal sendirian di perpustakaan, abis itu pintunya ditahan dari luar dan anak-anak pada ngelabrak aku rame-rame sampe aku nangis. Iya, waktu itu aku masih cengeng banget. 

(Masa-masa paling bejat emang. Buat kalian yang bikin saya nangis, karena dulu itu kita masih alay, jahiliyah, sesat, lugu, sekaligus bego, jadi nggak apa-apa. Yang lalu biarlah berlalu. :P)

Sekaligus, umur 8 tahun itu enak banget. Aku sama temen-temen jemputan suka main petualangan dan mata-mata keliling sekolah. Ngg alay sih tapi lupain deh. Dan di sekolahku yang dulu aku nggak dapet PR. Bayangkan, sodara-sodara. Malem-malem aku juga gapernah belajar buat besoknya. Jadi abis makan malem, aku biasanya nonton Naruto atau Cinta Fitri bareng Mbak Yheila. Dan pelajaran buat anak kelas tiga SD itu gampang banget. Bahkan aku gausah belajar juga bisa. Kalo lagi UAS, abis selesai ngerjain di pelajaran pertama, aku keluar main petak umpet bareng temen-temen. Padahal abis itu masih ada pelajaran lagi.

Umur 8 tahun aku masih punya banyak temen-temen di Sawangan Permai dulu, yang tiap abis pulang sekolah biasanya rumahku didatengin temen-temenku sambil teriak "DINI MAIN YOOK!!". Dulu aku punya perpustakaan seriusan, dan ada anak-anak dari blok yang jauh ngedatengin rumahku karena ngeliat spanduk yang kutempel di tiang listrik :')

Aku inget dulu kita main The Sims di rumah April atau Almas. Kadang-kadang pada ke rumahku main Feeding Frenzy, yang semakin naik levelnya, semakin kenceng kita jejeritan. Aku, April, sama Nisa bikin geng namanya Pinky Girls (iya, ini masa-masa sesat kan). Tarawih bareng-bareng. Dateng ke undangan-undangan pesta ulangtahun tetangga. Bikin mash potatoes boongan pake es krim vanilla yang ditaburi ayam goreng (dan sakit perut abis itu). Dan waktu itu aku pertama kali baca Harry Potter dan pertama kalinya aku memutuskan udah gede pengen jadi penulis besar kayak JK Rowling. Aduh kok jadi curcol ya~

Dan kembali lagi ke pertanyaan awal: If your 8 year self met you today, would they be proud?

Mungkin iya. Karena aku udah berevolusi dari monyet jadi orang. Dari makhluk yang tertindas jadi makhluk yang nggak begitu tertindas. Dulu aku sangat nggak nyaman jadi diri sendiri, selalu ngiri sama temen-temenku yang punya barang-barang lebih bagus, dan aku selalu berharap kalau suatu hari aku bakal bangun dengan keadaan yang lebih mendingan, dan kalau kehidupan asliku sebenernya cuma mimpi. Kurang galau apa coba. 

Sekarang aku mah woles. Kalo orang sebel sama aku, musuhin aku, yaa emang gue pikirin. Dan aku lebih milih jadi diri sendiri daripada ngikutin orang lain yang nggak jelas. Untuk pertama kalinya, di SMP temen-temenku nggak main musuh-musuhan kayak pas SD dulu (ini jelas pencapaian yang sangat besar).

Diriku enam tahun yang lalu pasti bangga karena bacaanku tambah banyak sekarang. Terus kealayanku udah berkurang dibanding 6 tahun lalu. Ditambah lagi sekarang aku bisa rumus phytagoras (?) oke gajelas.

Tapi mungkin juga dia nggak bangga. Soalnya aku sering tersedot ke black hole sesat bin misterius bernama Tumblr dan Twitter. Abisnya nggak tahan... Dan aku sering males belajar. Males bikin PR. Semester dua ini nilai-nilaiku pada jeblok. Seminggu lagi UKK ah sial gimana iniiii.

Bukan cuma males belajar doang, sodara-sodara. Nulis aja males. Segala-galanya ditunda-tunda. Aku sering telat ke sekolah akhir-akhir ini karena hapeku yang biasa jadi alarm rusak, tapi guruku pernah bilang kalo orang telat ke sekolah itu gara-gara beneran ga punya niat dateng ke sekolah. Dan kata Ibu aku nggak pernah merhatiin sekeliling dan kebanyakan bengong. Oh and I fangirl too much. Kuharap setiap kali aku melakukan hal-hal yang nggak diinginkan aku waktu umur 8 tahun, dia bakal datang naik mesin waktunya Doraemon dan nendang pantatku. Jadi aku punya batasan.

6.01.2012

Salamatahari! Review.



Aku selalu lupa pengen baca buku ini. Bapak pernah beli buku ini udah lama banget dan aku nggak tahu kemana. Sampai aku ketemu sama kak Dea, yang bikin buku ini, terus beberapa minggu kemudian dikirimin kartu pos sama Salamatahari 1 & 2. Yang... baru aku baca sekarang.

Kedua Salamatahari ini nyeritain tentang hal-hal kecil, remeh, dan sepele dalam hidup kita, dengan gaya cerita yang cuek. Misalnya sekadar ngeliat capung dan kupu-kupu, mungutin bungkus cokelat, atau brosur yang terbang-terbang di angkot. Mungkin kebanyakan orang nggak memerhatikan. Tapi sebenernya mereka menarik dan kadang-kadang penting. Dari situ kita bisa nemuin kebahagiaan dari hal-hal sederhana, yang bakal bikin kita bahagia terus kayak disinari Matahari-nya Kak Dea :)

Aku selalu kagum sama caranya Kak Dea ngelihat hal-hal kecil di sekitar kita, dan membuatnya jadi cerita lucu yang ajaib dan ngejleb banget. Kayak nggak ada batasan yang mengharuskan tulisan harus begini dan begitu. Di buku Dunia Adin juga, dia nulis dari sudut pandang anak umur 6 tahun. Kalo aku? Nggak jelas(?) Kalau aku merhatiin sekeliling, yang aku bisa liat cuma lukisan, kipas angin, sofa, meja bertaplak kotak-kotak. Apa yang mereka lakukan? Oke, mikir dulu. Imaaaajinasi *ngikutin gayanya Spongebob* Tiba-tiba Ibu teriak: "Dini, udah ngerjain PR belom? Jangan bengong lama-lama!"

Membaca Salamatahari kayak memberi jawaban buat pertanyaanku yang sok-sok galau itu: "Hidup itu buat apa sih?" "Untuk memaknai hal-hal kecil yang menyenangkan, yang bakal menuntun kita meraih hal-hal besar!"

Dan aku ngebayangin, pasti seru banget punya temen kayak Kak Dea. Mungkin dia akan berseru girang ngeliat sesuatu yang menarik. Meskipun sesuatu itu udah biasa kita lihat sehari-hari, mungkin jadi ajaib di mata Kak Dea. Kontras banget sama aku yang ngebosenin.

Kutipan-kutipan yang aku suka banget dari Salamatahari 1 & 2:

Jadi begini, teman-teman, pada suatu hari, ada cabe yang nggantung di pohon berdoa ke Tuhan, "Tuhan, sebelum diulek, boleh, nggak, aku tau rasanya terbang?" Tuhan terus mbuka laci-Nya, nyari persediaan sayap. "Cabe, aku masih punya sayap capung. Sebelum capungnya aku buat, kamu mau pinjem sayapnya?"

Balon-balon sabun itu keliatannya nggak perlu alesan untuk bahagia dan tetep idup. Justru sebaliknya, ketidakbahagiaan dan kematian yang perlu cari-cari alesan untuk menguasai mereka... =D

Gundul dan Dea cepet akrab. Dia patung yang pendiem, tapi menyenangkan. Kita adu liat-liatan dan Dea kalah, soalnya dia lebih kuat nggak ngedip. Tapi pas adu lama-lamaan duduk, dia langsung kalah, soalnya dia nggak punya pantat.

Hal terbaik kadang nggak kelihatan waktu sengaja dikejar. Dia dateng sendiri waktu kita nggak ngeharep apa-apa.

Kehilangan energi positif membuat apapun terasa terlalu berat untuk ditopang.

Mencuri kalimatnya Kak Dea,

Salamatahari, semogaselaluhangat dan cerah :)

Kak Dea, aku, Ilma. Ketemu di Museum Gajah :)


Dunia Adin ditandatanganin Ka Dea :D