1.06.2012

Tahun Baru... Buku Lama

Gimana tahun barunya, ceman-cemans? Tahun baru gue sih lumayan...

... lumayan ngenes. Dibandingkan temen-temen yang mungkin jalan-jalan keluar kota atau keluar negeri, gue cuma nginep di rumah Eyang. Apalagi waktu itu lagi demam, padahal lagi bakar-bakar udang sama ayam, guenya malah nggak enak makan... ngenes banget.

Yang paling nggak bisa ditoleransi dari liburan ini adalah, gue nggak jadi beli buku! sebenernya emang nggak ada rencana apa-apa sih -___- tapi tetep aja ngidam beberapa judul. Suddenly Supernatural 2 sama Gallagher Girls 1. Berharap dipinjemin The Hunger Games sama temen gue (tapi ngga dipinjemin), dan kalo kejatohan duit segepok waktu ngejemur kancut, pengen beli Perks of Being a Wallflower dan Heroes of Olympics. Mahaal bo. /shock

Tapi gue lumayan menemukan kesempatan dalam kesempitan haha. Setelah minjem kesana kemari dan ngorek-ngorek rak buku akhirnya dapet juga buku-buku ini. Nggak semuanya gue ngidamin sih, tapi lumayan buat ngisi liburan yang cuma, ulangi, CUMA, 2 minggu ini. gilaaaa tambahin dikit kek semingguu gitu?!

/floor /floor /floor

1. To Kill A Mockingbird by Harper Lee
To Kill a Mockingbird edisi Indonesia (Gold edition) sumber
“Keberanian adalah saat kau tahu kau akan kalah sebelum memulai, tetapi kau tetap memulai dan kau merampungkannya, apapun yang terjadi.”

Gue pinjem dari temen gue seminggu sebelum liburan, jadinya buku itu nginep di rumah gue tiga minggu ._. maap yah qaqa. Buku klasik banget, yang ngarang aja udah tua banget, meninggal malahan. Itu ceritanya suasana kota Maycomb, Alabama, tahun 1930-an waktu masih ada budak dan perbedaan rasis warna kulit. Jem dan Scout Finch itu kakak beradik biasa, tapi hidup mereka berubah setelah bapaknya yang pengacara, membela seorang kulit hitam.

Pengen banget gue jadi anak-anak kayak Scout pas kecilnya gelantungan di pohon, main ke tante rumah sebelah, masa kecil bahagia banget huwehehe. Bandingin sama gue sekarang *mukangenes* dan Atticus itu sosok bapak yang sempurna dan heroik banget. Buku ini bikin gue tambah prihatin sama perbudakan dan budaya rasis jaman dulu, untung sekarang udah dihapuskan. Jempol buat Ms. Lee!

2. Manusia Setengah Salmon by Raditya Dika
Manusia Setengah Salmon... kenapa sampe mangap gitu ngeliat gue lewat ._.  sumber
“Hidup penuh dengan ketidakpastian, tapi perpindahan adalah suatu hal yang pasti.”

Haaaa buku ini awalnya pengen gue beli juga sih tapi waktu itu gue beli majalah Hai yang ada KK nya :p jadi minjem aja. Kayak buku-buku Radit yang dulu-dulu, buku ini banyak curhat tentang pengalaman pribadi. Kali ini tentang perpindahan—yang paling banyak itu pindah hati dan pindah rumah. Terus pindah sopir, dan pindah-pindah yang lain. Di antara bab-bab itu banyak jokes yang bikin sakit perut, bikin gue udah 32 kali bolak-balik ke UGD. Buku ini bikin galau: dikit-dikit sedih, dikit-dikit terharu. Diiringi dengan tatapan terharu dari ibu gue, menyaksikan gue ketawa-tawa sendirian.

Buku ini nggak selucu yang dulu-dulu. Karena tujuannya bukan cuma lawak doang, tapi sedikit... ehm... bijaksana. Ada sih bagian yang lucu, tapi selebihnya mengajari kita kalo hidup itu selalu berpindah-pindah, dan cara mengatasinya? Nikmatilah perpindahan itu. Tapi jujur ada beberapa bab yang menurut gue nggak ada embel-embel ‘pindah’nya. Tapi buku ini emang asli keren sih. Jempool!

3. Harry Potter and the Orde of Phoenix by J.K. Rowling
Harry Potter and the Order of Phoenix terbitan Gramedia sumber
1200 halaman. HAHA gila gabakal selesai dua minggu juga kali. Buku ini gue punya udah lama banget dari kelas 3 atau 4, jilidannya udah banyak yang lepas gitu haha.

Dalam serial Harry Potter, ketegangan mulai naik dalam buku ini. Harry dkk udah nggak kecil lagi, udah harus menghadapi kenyataan bahwa tuan pesek telah kembali, dan orang-orang nggak mau percaya. Hidup nggak kayak dulu lagi. Tiba-tiba dia harus menghadiri sidang Kementerian Sihir (Fudge rese banget  sumpah), Dumbledore bersikap dingin sama dia, terus tinggal di markas besar Orde of Phoenix, organisasi lama yang sekarang bangkit kembali. Apakah dia cuma duduk-duduk diem memandang kancut kering di jemuran saja? Nggak dong, bahkan dia membangun gerakan pemberontakan sama anak-anak Hogwarts terhadap Kementerian yang semuanya menganggap dia sedeng.

Film-film Harry Potter emang udah selesai, tapi apakah itu berarti gue harus udahan baca bukunya? Nggak. Justru dengan membaca lagi bukunya gue jadi mengingat momen-momen yang terlupakan, dan bagian-bagian yang terlewatkan. Baca buku ini lagi bikin gue inget betapa kerennya Harry Potter (masih), masa-masa kejayaannya, dan bagian mana pas gue nangis dulu. we’ll always stay with you, Harry, until the end!

4. Dog’s Love by Iwok Abqary
Dog's Love by Iwok Abqary sumber
Ceritanya tentang orang yang bisa ngomong sama anjing. Kalo cuma sampe gitu doang kayaknya nggak ada yang bakal tertarik buat beli buku ini -___- jadi gara-gara jatoh dari tangga, Dido jadi bisa ngomong sama anjing di kosannya, Bleki. Tapi masalah jadi runyam! Selain dibawa ke psikolog sama bapaknya, persahabatannya sama Bayu terancam, begitu juga hubungannya dengan gebetannya, Wita!

Buku ini emang kocak banget. Deskripsinya, metaforanya, aduh sumpah bikin sakit perut banget. kedengerannya ceritanya biasa sih, cowok yang naksir sama cewek terus bisa ngomong sama anjing, dsb dsb. tapi karena tutur katanya yang super kancut (?) terus settingan tempatnya; sebuah kosan kumuh di Bandung dan sifat karakternya yang aneh-aneh, cerita ini jadi ngga biasa. Kocak gila!

5. KaWanku nomor 115
Taylor Swift di KaWanku no. 115 sumber
W gue baru beli kemaren. Sampulnya Taylor Swift dan ada artikel khusus Tayornya aheeee. Tapi tautau sampulnya lecek aja garagara kena air pas nonton GDD 2. Parah banget. jilidannya lepas terus lembab, bengkok-bengkok, dan sedikit robek. *ngikutin kata-katanya om Alit: it’s so kamfret, you know?* Faktanya gue punya banyak majalah. Dan banyak juga yang rusak kena aer. Tapi nggak ada yang kena aernya separah majalah gue ituuuu *nangis bombay *full curcol

/no /no /no

Hmm oke mungkin tahun baru gue nggak sesuram itu. Gue cuma butuh bersyukur aja.

Tapi teteeeuup. Senen depan gue udah masuk lagi (dengan jadwal pelajaran yang baru!!! Nggak bisa aja liat orang lain seneng dah). Waktu berlalu cepet banget kalo udah ketemu internet—baru bentar aja udah ngelanggar resolusi -___- tapi gue masih pengen libuuur mamiii. Bye.



7 komentar:

M. Nasihin mengatakan...

wah aku pengen baca buku pertama,
quotenya bagus

ugha badawi mengatakan...

insa allah kalo duit nya udah ada mau beli buku radit terbaru :)

...Uzay Gingsull... mengatakan...

Buku yang pertama boleh tuh pinjem... hehe,,,

Dini mengatakan...

@Nasihin & Gingsul: Iyaaa Mockingbird nya emang bagus banget!! Beli sendiri dong :P

@Ugha: ayo nabung!

Muro'i El-Barezy mengatakan...

nice blog...salam kenal and izin follow dunk, follow back ya...

Ardhito Dharma mengatakan...

“Keberanian adalah saat kau tahu kau akan kalah sebelum memulai, tetapi kau tetap memulai dan kau merampungkannya, apapun yang terjadi.”

ini kata-katanya keren banget T___T

Dini mengatakan...

@Muro'i: silakan om :)
@Ardhito: yep. ngerasa tersihir banget bacanya o.o